Rabu, 29 Februari 2012

[masukkan judul di sini]

Sebelumnya, setiap kali gue ngeblog, entah kenapa gagal terus. Rasanya tiap kali mau nulis bebaaan banget. Akhirnya males duluan. Walhasil tiap bikin blog paling banter isinya cuma 5 post. Padahal gue bukannya nggak pengen nulis dan nggak punya unek-unek buat ditulis. Justru banyak banget sampe kadang gue bingung mau ngomongin yang mana dulu dan musti mulai dari mana.

Baru-baru ini, gue sadar kegagalan ngeblog itu karena gue terlalu perfeksionis sama diri sendiri. Betul, karena ini cuma blog, jadi gue nggak perlu memperhatikan grammar atau struktur atau apakah tulisan gue bagus apa enggak. Yang penting gue ngeblog tentang apa yang gue suka. Contoh perfeksionis gak penting itu ya, seperti sekarang ini; refleks otak gue masih maksa bahwa kalo mau nulis ‘ngeblog’ itu harus pake tanda hubung, jadi ‘nge-blog’. Padahal siapa yang peduli coba? Dan kalopun lo peduli, kenapa juga gue mesti peduli bahwa lo peduli? Ya bukannya mau nyolot sih, tapi nggak penting aja. Ya, nggak? Yang penting lo ngerti maksud gue dan gw gk nls kyk gni shg bkin lw jd ssh bwt ngrti mksd gw (sekaligus bikin pengen nonjok). Ya toh?

Anyway, blog ini gue kasih nama Protes Bacok karena menurut gue kalo semua orang dibiarkan untuk berbahagia, perdamaian dunia bakalan tercapai. Halah, apeu.

Eh, tapi serius. 
Maksudnya gini, kadang kita terlalu sibuk sama kerjaan, sekolah, tuntutan sosial dan tetek-bengek lainnya sampe kita lupa ngasih porsi buat hobi, kesukaan dan hal-hal yang bikin kita seneng. Bahkan kalopun hal-hal yang bikin kita seneng itu adalah soal yang sama sekali nggak penting seperti mikirin kenapa bisa ada istilah ‘tetek-bengek’ dan seperti apakah penampakan visual tetek yang sedang bengek atau apakah tetek bengek adalah tetek yang kesulitan mengembang-mengempis karena ukuran bra yang dipakai si pemilik tetek terlalu ketat. Padahal hal-hal yang nggak penting kayak gini bisa jadi penting, bahkan PENTING BANGET pada akhirnya kalo seseorang yang tadinya mau marah-marah karena kesibukan yang menghimpit jadi seneng dan bahagia setelah melakukan hal-hal itu. Dan marah-marah inilah yang bikin dunia jadi sumpek, karena yang kena paitnya nggak cuma diri sendiri tapi juga orang lain, bahkan yang nggak ngerti apa-apa. Buntutnya, gara-gara satu emosi, yang lain ikutan emosi dan merembet ke mana-mana. Iya nggak?
Intinya, ya, hal-hal yang menurut orang lain mungkin sepele, tapi artinya besar buat seseorang. Dan gue percaya banget, orang yang bahagia itu pasti bakalan lupa sama segala jenis emosi negatif macam dendam, sirik dan sebagainya. Orang yang bahagia itu terlalu sibuk menikmati dirinya sendiri, jadi gak bakal sempet bikin kerusakan atau nyakitin orang lain. A world where everyone is happy sounds like a great place to be, no?

 Makanya, di blog ini mungkin lo akan nemuin banyak entri tentang hal yang bikin gue seneng seperti manga (komik Jepang) atau komik pada umumnya, anime (animasi Jepang) atau animasi pada umumnya, video game, sebagian kecil musik atau film, buku dan banyak hal random lain—termasuk hal-hal kecil yang mengganggu gue dan bikin gue pengen ngomel, mungkin. Dan judul Protes Bacok itu bukan berarti gue nggak nerima diskusi di bagian komen, tapi gue akan dengan sangat tulus mendoakan lo ketemu sama Jason Voorhees dan dicincang idup-idup sampe 17 bagian kalo lo sampe komen model “lo kok bisa suka sama anime XXX sih? Gaaay!”, atau mungkin gue nggak perlu ngedoain lo karena rahim ibu-ibu masa kini sudah dilengkapi dengan auto-vacuum (amen).

Jadi ya, begitulah kurang lebih terms and conditions blog gue. Dan harap diinget-inget lagi kalo tujuan gue bikin blog ini bukanlah untuk membuktikan bahwa hidup gue memiliki faedah lebih daripada nyumbang karbondioksida buat fotosintesis. Gue bikin blog ini supaya gue tetep warasatau kalopun gue emang udah gila, ya supaya kegilaan gue nggak nular. Ahahak.
Sekian dan mohon maklum, tapi kalo nggak bisa maklum makdonald juga boleh. *kresss*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar